• Levitasi Efnu by Gilang

    Efnu lagi memamerkan kehebatannya levitasi...

  • Dasar Sempak

    Terlalu buru-buru di pagi hari itu gak baik, untung aja masih sempat pake...

  • Lightpainting Photography

    Seni menggambar cahaya dengan cepat yang dapat diabadikan dengan sebuah kamera...

  • 22 Years Old Toys

    Umur udah tua tapi masih seneng mainan ? Jangan besar kemaluan deh, eh jangan malu-malu deh maksudnya

  • Tips Seputar Skripsi

    Skripsi itu memang susah, tapi percaya deh tips disini bisa bantu kamu kok...

Rumahku Istanaku

1 Komentar
"Kita pindahnya kalo bisa abisin lebaran aja, biar cepat", seru Ibu gue.
"Iya, kalo bisa sekarang aja kali ya", ejek Ayah.
"Ngapain sih pindah ? kan di sini udah asik rumahnya, gimana kalo di sana nanti ada hantunya ? aku gak mau tidur sendiri, maunya sama abang", seru adik gue.
"Ya, terserahlah, mau pindah atau gak juga sama aja sih", seru gue.

Inilah yang hampir terjadi setiap hari di rumah, Ibu yang antusias banget pengen cepat pindah rumah karena rumah yang kami tempati ini sudah mulai tidak nyaman karena bangunannya mulai rapuh dan panasnya kebangetan. Entah efek global warming atau memang sirkulasi di rumah ini nggak bagus gue juga bingung, pas masa-masa kuliah dua tahun lalu gue masih bisa nyenyak tidur sampe jam satu siang, sekarang jam sembilan aja udah panas banget rumah ini. Ayah gue paling santai di rumah menanggapi antusias Ibu, "tunggu semuanya lengkap dan siap huni baru kita akan pindah", serunya.

Gue malah jadi orang yang kurang peduli dengan pindahan ini, memang ada rasa udah bosan dengan lingkungan saat ini, teman-teman kecil gue juga udah pada sibuk sendiri, tetangga lama udah pada mulai pindahan menyisakan tetangga baru yang kurang familiar. Tambah lagi kondisi rumah yang kalo diguyur hujan sedikit udah banjir, karena tetangga gue menutup dengan semen selokan samping rumah yang udah gue gali sendiri. Adik gue yang paling parno dengan pindahan ini, doi emang punya banyak teman yang masih tinggal di sini, jadinya kalo pindahan di sana susah buat ketemu sama teman-temannya. Tapi gak cuma itu aja, adik gue orang paling parno dengan hal-hal mistis, jadi gue pernah iseng-iseng ngomong kalo di rumah sana itu ada penunggunya dan dia suka lari-larian di lantai dua nya. Semakin menjadi lah parno adik gue untuk pindahan ke sana, dan dia inginnya sekamar dengan gue lagi, guenya yang males.

Bukan tanpa alasan sih gue ngomong kaya gitu, soalnya gue pernah denger ada yang lari di lantai dua, dan gue naik ternyata gak ada siapa-siapa. Sama kaya rumah lama gue ini, gue pernah pas kelas dua SD gak bisa tidur sampe jam satu malam. Sambil baca-baca buku komik doraemon kesayangan, gue mencoba memejamkan mata agar tidur, nah ternyata ada yang lari-larian di ruang tamu rumah gue dan bunyi seseorang banting pintu abis itu ngilang. Pertama gue kirain maling, tapi anehnya orang tua gue gak ada yang bangun sama sekali, pas gue cek keluar rumah ternyata gak ada siapa-siapa dan orang tua gue juga gak tau dengan kejadian itu. Semenjak itu gue takut untuk tidur larut malam. Tapi sampe sekarang untungnya gak pernah ada lagi kejadian kaya gitu.

Gue orang yag gak pernah masalah dengan mau pindah rumah atau nggak, memang rumah di sana lebih bagus dari rumah di sini dan butuh waktu dua tahun dengan cara nyicil membangunnya. Di sana juga gue dapat kamar sendiri dan ruangan lantai dua buat gue jadiin perpustakaan pribadi gue, halaman belakang yang cukup luas buat gue bikin gazebo dan kolam ikan untuk nyantai bareng teman-teman, dan yang paling penting menurut gue masih asri dan sejuk serta gak terlalu jauh dari jalan protokol Kota Pontianak.



"Yah, kalo bisa bulan agustus akhir kita udah pindah ya", bujuk ibu gue lagi.
"Semoga aja ya pagarnya selesai dan udah pada beres semua agar aman nanti", jawab ayah kalem.
"Kita cicil aja pindahannya dari sekarang, bawa peralatan makan dulu nanti baru barang yang gede-gede", seru ibu.
"Iya boleh juga", jawab ayah mantap.

Gue senang aja sih ngeliatin mereka semangat gitu, dari mulai nyari tanah, ngerencanain, sampe desain dan pemilihan warna cat masih sama kaya waktu pindahan pertama kali. Gue yang saat itu masih berumur empat tahun, ngeliat mereka masih sama semangatnya dengan sekarang. Harapan gue simpel, mudah-mudahan aja rasa semangat mereka gak pernah pudar meskipun rumah tempat kami berteduh itu rumah yang bagus ataupun jelek dan sesuai pepatah yang ada Rumahku Istanaku.

Read More »

Dasar Sempak

12 Komentar
Set my soul on fire..Set my soul on fire.. 

Begitulah bunyi alarm gue pagi itu, bernada lagu blues milik Gugun Blues Shelter yang berjudul Set My Soul On Fire pada pagi yang dingin di kota jakarta. Hujan masih turun sejak tadi malam, berita banjir sudah bertebaran di seluruh media massa. Pagi yang sangat dingin dan gue harus bangun pagi-pagi untuk ngantor. Yak, betapa kampretnya, jam sudah menunjukkan pukul 07.30, sementara gue harus masuk pukul 08.00. Cobaan gue bertambah, gue panik, handphone gue lempar ke kasur yang betapa begonya ternyata pantulan handphone yang gue lempar jatoh ke lantai dan berhamburan.
"Aaargghh kamprett", jerit gue pagi itu kayak emak-emak yang lagi mau goreng ikan tapi ikannya dicuri oleh kucing. Gue ngedumel sembari memasukkan kembali baterai handphone gue yang berserakan di lantai.

Langsung bergegas mandi di pagi yang dingin itu membuat badan gue serasa menggigil, ternyata air yang keluar dari keran kamar mandi kos gue berasal dari air guyuran hujan. Jadinya bisa lo tebak sendiri, dua kali ayunan gayung dan tanpa sabun serta shampo gue langsung selesai mandi. Gue liat jam tangan gue udah tinggal 15 menit lagi jam 8, sementara jarak dari kos ke kantor itu kurang lebih 15 menit.
"Mampus, pasti telat gue kali ini", dalem hati gue berkata.
Secepat dan sebisa mungkin gue berpakaian rapi dan harus tampil semaksimal mungkin walopun terlambat, gue pinginnya pake pakaian acak-acakan aja ke kantor, seperti atasan piyama dan bawahan celana kain hitam. Jadi gue punya alasan ntar pas bos gue nanya "Gil, kenapa kamu telat ?"

"Maaf bu, pakaian saya habis semua, basah diguyur hujan bu", Alasan yang perfect, tapi gue urungkan karena ntar dikira gue mau pesta tidur sama direksi.

Bergegas lari keluar kamar dan langsung menuju kantor tanpa liat kiri kanan, untungnya gue udah hafal jalannya. Sampe kantor ternyata bener gue telat, semua orang udah pada doa pagi gue menyelinap sambil diam-diam ala ninja hatori dan ternyata sang OB yaitu mas yono menemukan gue di pantry lagi minum segelas air putih.

"Nah, mas gilang ya gak ikut doaa pagi", gap mas yono.
"Hehehe anu mas, saya telat, malu mau ikut doa, mending saya di pantry dulu deh, haus juga nih", jawab gue sambil cengengesan.
"Yah gapapa toh mas, ikut aja, gak ada yang ngelarang kok", tambah mas yono dengan logat jawanya.
"Nggak usah mas, mending disini dulu deh, sambil nemenin mas yon aja", jawab gue lagi.
"Yowes, aku mau pergi ambil kopi dulu mas, mas gilang mau gak ?", tanya yono.
"Boleh mas, item ya, jangan terlalu manis-manis", pinta gue
"Ya item toh mas, kalo merah itu teh Hahaha", jawabnya sambil ketawa.
"Bener sihh, kenapa elo yang pinter gue yang bego", jawab gue dalam hati.

Singkat cerita kopi yang dibuat mas yono ini pait, padahal gue mintanya gak terlalu manis, entah apa yang salah dengan otak mas yono pagi itu gue gak tau yang jelas tiba-tiba abis minum itu kopi gue ngerasa perut gue mules pake banget. Mungkin yono sang OB udah ngasi gue obat pencahar di dalam kopi itu, mungkin dia tau kalo gue sering curhat di recent update beberapa hari ini gue memang slit BAB.

Rasa sakit perut mengalahkan rasa malu buat pup di wc kantor yang notabene biasanya orang cuma cuci muka sama ngerapihin rambut. Singkat cerita selesai pup gue ngerasa ada yag aneh dari sempak gue, "Ini kok ada tulisannya di dalem ya, kok jaitan bagian dalemnya rapi bener", pikir gue.

Celakanya bego parsial gue kambuh dan gue telat nyadar, akhirnya setelah kurang lebih 5 menitan mandangin itu sempak gue tau kalo ternyata sempak yang gue pake itu kebalik, IYA KEBALIK ! Pantesan aja rasanya adem ayem selangkangan gue, biasanya jaitan sempak bagian dalem itu banyak benang-benang yang serabutan gitu, serabutan itu biasa bikin efek gatel. Dengan rasa bangga udah nemuin dimana letak kesalahannya dan dengan rasa bego gue gak nyadar kalo ternyata sempak yang gue pake itu kebalik, akhirnya sempak itu pun gue balik, berubah dari SIDE-A menjadi SIDE-B.

Semua berkat kopi item pait ala obat pencahar mas yono, kalo gak ada beliau, pasti gue pake sempak kebalik dari kost dan kembali ke kost pada malem hari. Terima Kasih mas Yono. #NP Syukur


Read More »

Twenty Two Years Old Toys

33 Komentar
"Aaarrgghhhhh", Teriak Gue di salah satu Mall Kota Jakarta.
Gak, bukan gue kecopetan, atau di grepe-grepe sama om atau tante-tante idung mancung. Gue teriak murni karena kaget akhirnya impian gue kesampean di sini.

Cerita ini bermula ketika gue masih Training di Jakarta awal januari kemarin, ketika gue masih suntuk-suntuk karena di sana gak ada temen gue dari pontianak. Beruntung temen-temen kantor di sana pada baik banget ngajakin jalan saat weekend sebelum gue pulang ke pontianak. 

"Gil, gimana kalo sabtu ini kita jalan-jalan yuk, kamu punya waktu luang gak ?", seru wanita paling cantik di ruangan gue, Mba Caca.
"Hmm, boleh banget mbaa, aku bosen nih suntuk di kos gak ada kerjaan juga", seru gue semangat plus modus.
"Kamu maunya ke mana ? Kan kamu belum jalan-jalan di jakarta selama satu bulan ini", tanyanya lagi.
"Kemana ya mbaa ? bingung juga kalo tiba-tiba di tanyaain gitu, ke tempat yang paling asik aja deh mba, mall gitu atau apa aja deh terserah mba caca", jawab gue bingung.
"Masih ada 3 hari lagi sih, kamu cari-cari aja tempat yang kira-kira kamu mau kunjungi, ntar aku temenin aja", jawabnya.
"Boleh mba, ntar aku kasi tau deh, aku cari-cari juga", jawab gue senyum.

Ternyata Mba Nina yang paling deket sama gue di sana dan sampe sekarang masih gue anggap bunda  yang paling sayang bagi gue denger percakapan kita barusan.

"Eh, kalian pada mau kemana ? aku ikutaan doonk", pintanya.
"Iya mba, ikut aja biar rame-rame kita jalan", seru mba caca.
"Iya bun boleh bangeet, biar rame-rame deh kitanya", sahut gue dengan penuh semangat.

Hari yang telah dientukan pun tiba, kita semua janjian ke kantor hari sabtu itu, karena gue satu-satunya yang gak punya kendaraan, jadinya gue jalan kaki dari kos ke kantor biar hemat dan memang karena deket juga jaraknya. Setelah sampe di kantor, gue pun mencari mereka dan ternyata mereka udah nungguin gue.

"Bun, Mba Caca, udah lama ya nunggunya ? Maaf yaa aku telat", seru gue sambil ter-engah-engah mengambil nafas.
"Iya gak lama kok gilang, santai aja, kamu lari-larian ya ?", tanya bunda.
"Gak kok bun, aku jalan santai aja", jawab gue sambil senyum nyengir.
"Jadi mau ke mana kita ?", tanya bunda dan mba caca.
"Hmmm, aku masih binguuung", jawab gue.
"Yaudah ke Lotte Shopping Avenue aja ya, mall baru gak jauh kok dari sini", seru mba caca.
"Boleeehh mbaa", jawab gue kegirangan.

Sesampainya di sana, gue norak, gue gagap, gue kagok, ini Mall nya gede, banyak barang-barang yang gak bisa gue dapet di pontianak, banyak juga barang-barang yang gak akan mampu gue beli, salah satunya mobil idaman semua laki-laki yang ada di dunia ini, yaitu Porsche 911 GT dan Rolls Royce Phantom Seharga 14 M. Noraknya gue foto dengan indah di depan mobil itu. Setelah jalan-jalan hampir 2 jam, akhirnya gue nemuin surga bagi gue dan mungkin anak laki-laki yang lain di muka bumi ini. Bukan, bukan sex toys kok. Yap, toko mainan. Bagi gue toko mainan anak laki-laki itu surga dunia banget, akhirnya gue bisa nemuin gundam-gundam yang gue idam-idamkan. Gue mendadak kalap, kesana kemari jalan-jalan belek-belekin satu per satu mainan yang ada di sana sambil teriak-teriak kegirangan yang membuat gue semacam anak yang mau di pedofil sama tante-tante montok.

"Kamu kenapa teriak-teriak gitu gilang ?", tanya mba caca heran sambil ngetawain gue.
"Aaarrgghh enggak mbaa, aku suka banget ada di sini, di toko mainan ini", jawab gue kegirangan.
"Hahaha kamu nih udah 22 tahun tapi mirip anak-anak deh ya", seru dia sambil tertawa.
"Hahaha iyaa mbaa, malu deh aku jadinya", jawab gue.
"Kenapa malu ?", tanyanya sambil tertawa lagi.
"Malu ajaa, di depan mbaa caca aku masih kaya anak-anak kecil gitu, tapi aku bangga mbaa", seru gue mantap.
"Bangga kenapa ?", tanyanya lagi.
"Iya, aku gak ngerti dengan anak jaman sekarang yang sok-sok an jadi orang tua, pretending to be old like an old man but still thinking like a baby in a diapers. Aku gak munafik kok, tapi ada masanya aku bisa jadi orang yang berfikiran tua dan kolot, tapi di dalam aku tetep masih ada jiwa anak-anak yang gak bisa aku tahan kalo ngeliat yang beginian. Walaupun begitu aku tetep bangga dan suka, I'm 22 Years Old and I Still Feel The Same Way Like I'm 5 Years Old When I see Toys.", jawab gue bangga.
"......", Mba Caca terdiam sambil tersenyum.
"Ya, kamu emang teteplah kamu, tetaplah seperti itu dan jangan berubah", jawabnya sambil tersenyum.

Gue pun tersenyum, dan gak jadi beli gundam yang tadi udah gue pegang erat-erat, karena harganya MAHAL banget ~
Until Now, Farewell ~
Isi Kepala Gue Kalo Masuk Mall

Read More »

Homesick

21 Komentar
"Anak mami lo gil, baru gini aja udah gak betah", ucap temen gue pas di jakarta kemarin.

Ya, gue kemarin sempat ke jakarta untuk urusan kerja selama kurang lebih 1 bulan, gak ada sanak keluarga dan ini pengalaman pertama gue ke jakarta. Cerita ini bermula saat gue baru keterima kerja dan harus OJT (On Job Training) di Jakarta. Gue panik mampus, gak pernah ke jakarta, bahkan gak pernah naik pesawat, gue takut, gimana kalo gue salah-salah di bandara dan gue sesat sehingga gak tau gimana harus pulang. Ya ternyata pikiran gue bego secara parsial kalo lagi panik, sehingga gak bisa mikir dengan wajar, untung aja pas di bandara gue gak ngacak-ngacak tempat sampah buat makan.

ITU GILA, KAMPRETTT !! BUKAN BEGO !! Bikin emosi aja nih. 

Nah semenjak gue diumumin pada hari jumat dan harus berangkat hari minggu pagi dari pontianak menuju jakarta, gue gak bisa tidur nyenyak, pikiran gue tetep mikirin gimana gue bisa hidup di jakarta, gue gak tau daerah sana, gimana kalo gue sesat dan muncul di koran jakarta dengan headline "Seorang anak yang berniat kerja, tersesat dan mengapung di kali ciliwung hanyut bersama sampah kota". 

Untung nyokap orang yang perhatian banget, jadi doi selalu bilang, "Kamu itu lulusan kuliah, bukan anak tk yang masih bego gak tau baca, kamu punya handphone yang bisa internet, punya laptop dan modem, kan bisa browsing, bego amat sih", dibilang gitu gue pengen ngacak-ngacak tong sampah buat makan.

Sakit rasanya, berasa seperti dicampakkan oleh nyokap sendiri.

Berbekal 1 Koper penuh dengan baju kerja dan beberapa helai baju kaos buat tidur dan jalan-jalan serta tak lupa selusin celana dalem. IYA, SATU LUSIN. Entah kenapa gue beli 1 Lusin celana dalem, pikiran gue panik kalo tiba-tiba hujan terus di jakarta dan gue kehabisan celana dalem karena gak kering-kering. Kebeulan juga, waktu itu celana dalem lagi diskon 50% sehingga gue kalap buat beli. Setelah semua sudah rapi di dalam koper, pamit di bandara merupakan hal yang sangat sulit buat gue. Karena gue bakal pergi ninggalin keluarga gue di pontianak untuk merantau ke daerah yang belum pernah gue kunjungi. Nyokap adalah tipe orang yang lebay, jadi doi berkaca-kaca matanya saat gue mau masuk gate bandara. Gue juga berkaca-kaca sembari memeluk nyokap gue. Pertama gue kirain nyokap sedih karena gue pergi, belakangan gue tau kalo doi sedih karena udah ngasi duit terlalu banyak sama gue.

Sampe di jakarta gue memang bingung gimana keluar dari terminal bandara dan gimana caranya nyari taksi, sampe akhirnya gue ngikutin bapak-bapak yang begonya sampe toilet gue juga ngikut, saking gue takut kehilangan itu bapak-bapak. Untung aja bapak-bapak itu nyangkanya gue bukan orang jahat yang bakal nyulik dia dan minta tebusan, padahal gue bisa aja buat kostum dari selusin sempak yang gue beli dengan diskon 50%, tapi gue urungkan niat tersebut demi gue keluar dari bandara.

Begitu keluar dan dapat taksi, gue langsung tenang, karna supir taksi pasti tau hotel tempat gue bakal nginap. Ternyata nasib berkata lain, handphone gue yang awalnya smartphone berubah jadi dumbphone, entah karena gak ada sinyal atau gimana, maps di handphone mendadak gak gerak. Cari lokasi hotel tempat gue nginap juga gak ketemu, gue emang udah searching kalo hotel itu di daerah dukuh patra, kuningan. Apesnya lagi supir taksi yang gue tumpangi ini baru 2 tahun nyupir, jadi gak terlalu hafal daerah jakarta selatan. 

"Mampus, ini gimana jelasinnya sama supir ini, bisa-bisa uang bekal gue di jakarta bakal habis dengan naas di dalam taksi nih", pikir dalam hati gue.

Akhirnya setelah muter-muter gak jelas di daerah patra kuningan, hotel tempat gue menginap pun muncul dengan indah dan argo taksi pun udah bengkak kayak jerawat batu yang nempel di mulut eli sugigi, eh itu gigi ya, maaf salah, lagi liat doi nih di tv. Setelah bayar akhirnya gue lega udah sampe kamar, sekarang gue malah bingung gimana mau cari makan. Gue tipe orang yang gak mau ribet harus naik ojek atau kendaraan lagi, seelah jalan kaki di sekitaran hotel ternyata gak ada tempat makan, akhirnya gue naik ojek juga.

Setelah semua beres, gue mulai terbiasa dengan kehidupan jakarta yang super duper sibuk. bisa dibilang aktifitas orang jakarta itu 10x lebih sibuk dari pontianak. Gue juga gak kesepian di sana, selain ada teman kuliah yang lagi cari kerja di sana, yang bakalan nemenin gue jalan-jalan saat weekend. Gue juga nemuin sepotong keluarga kecil yang ada di jakarta, bukan keluarga asli tapi mereka memperlakukan gue udah seperti keluarga gue sendiri. Tapi tetep aja gue merasa kangen sama keluarga gue di pontianak, saat weekend terakhir bareng temen gue di jakarta, gue curhat kalo gue selalu kangen sama rumah, gue kangen orang tua gue, gue kangen sama kondisi kabut asap, panas dan berdebunya pontianak.

Temen gue malah ketawa cekikikan sambil bilang, "Lo itu anak laki-laki, baru aja sebulan udah kangen begituan, gue udah 3 bulan gak pulang, gak separah lo kangennya"

"Emang lo di sini tinggal di mana ?", gue tanya.

"Di rumah kakak gue", jawabnya.

"Pantesan aja lo gak kangen sama rumah, ya keluarga lo ada di sini, setidaknya kepingan kecilnya ada di sini lah, nah gue kan sebatang kara di sini", gue sewot.

Keluarga sekarang sangat berarti bagi gue, apalagi saat orang tua gue udah semakin berumur, gue gak mau terlalu cepat untuk kehilangan mereka, sebisa mungkin gue harus bisa selalu ada waktu untuk mereka. Hal ini juga mempengaruhi filosofi gue tentang rumah, gak sebatas tempat berteduh, tidur dan makan, tapi disanalah ada sesuatu yang disebut keluarga. Jadi, seberapa jauhpun gue melangkah keluar dari rumah, gue selalu tetap merasa Homesick, karna rumahlah tempat gue akan berpulang.



Read More »

Levitation On B**ch

34 Komentar
 Salam Kinalova

Judulnya sok sangar aja tuh, padahal yang dibintangin itu huruf "ea", jadinya "beach". Beberapa waktu yang lalu gue sempat liburan ke salah satu pantai di kalimantan barat tepatnya di Kab. Bengkayang yang bernama Mimi Land. Nah, di sono gue iseng-iseng aja dengan bantuan saudara sepupu gue dengan kamera yang sama yaitu Fujifilm Finepix S4000 gue cobain aja levitasi di sana, dan hasilnya juga gak jelek dan gak bagus-bagus amat juga :))

Yaudah deh daripada banyak ngiming, nih beberapa hasilnya :)








Yak begitulah hasil keisengan gue yang amat-sangat kreatif dan artistik bingit, semoga pada terhibur (dikira dangdut kali bakal terhibur) dan mulai untuk berlevitasi ria ya, silahkan caci makinya di kolom komentar :p

Read More »

Selamat Hari Guru !

30 Komentar
Hai hai, salam kinalova ~

Nih wishes gue di twitter, gaul banget ya gue ~
Wishes dari gue untuk seluruh GURU di INDONESIA ! Keren ya gue ~
Berhubung ini hari guru, gue mau ucapin Selamat Hari Guru ! Semoga guru di Indonesia gak kalah kualitasnya dengan guru-guru yang ada di luar negeri dan berita-berita tentang guru-guru yang cabul yang mesum segera gak ada lagi, karena ini sangat mencoreng nama baik guru.

Gue mau cerita dikit, gue memang dari SD sampe SMA bahkan kuliah jarang banget berurusan dengan guru dalam hal kenakalan, ya gue anak yang cupu abis saat sekolah dulu, sekarang juga cupu.
Gak seperti anak-anak lain, gue leih memilih anteng aja diam di kelas daripada ngluyur ke kantin saat jam kosong gak ada guru. Alasannya simpel, gue takut, oke ini cupu banget. Satu-satunya alasan gue bisa deket sama guru saat SMP cuma karena gue jadi wakil ketua OSIS. Entah kenapa gue yang cupu dan kurang populer ini malah diseret-seret sama ketua OSIS dulu buat ikut kampanye sebagai calon ketua OSIS, iya sih gue bantuin dia buat ngerjain soal bahasa inggris saat ulangan umum, tapi kan gak perlu gini juga.

Nah, semenjak jadi wakil ketua osis ini lah gue mulai dekat sama guru-guru baik yang sangar sampe yang killer abis. Entah kenapa pas ngobrol sama guru killer sekalipun itu gue tetap santai aja, dan beliau itu baik banget, contoh Ibu kepala sekolah gue dulu namanya Ibu Hanona, beliau ngajar matematika juga tapi hanya di 1 kelas, kelas yang bandel yaitu 3-A. Anak-anak 3-A pada ketakutan pas beliau ngajar, katanya serem ngajarnya, galak juga kalo ada yang ngomong saat pelajaran berlangsung, pas gue lewat kelasnya juga sepi macam kuburan. 

Tapi anggapan itu semuanya hilang di benak gue, saat gue dan temen gue Vanie ketua osis gue menghadap beliau untuk izin membuat acara 17-an di sekolah. Beliau malah sangat ramah, baik, gak ada tampang-tampang sangarnya. Mungkin memang guru akan mencoba se-kharisma mungkin dan se-wibawa mungkin atau bahkan terlihat sangar agar para muridnya bisa dan mau ngedengar apa yang mereka omongkan. 

Dalam hal ini sih gue ngambil pelajaran bahwa guru itu HANYA kelihatan serem pas ngajar, tapi kalo gak ngajar mereka adalah teman yang baik di luar kelas.

Beberapa wishes yang gue rangkum, saat gue ngescroll timeline :)




Semoga aja semua wishes yang baik ini akan sangat berarti buat kemajuan guru-guru INDONESIA !

--Kinalova--

Read More »

Balada Seorang Pengangguran

32 Komentar
--Salam Kinalova--

Lagi maleesss banget nulis, masih pengangguran soalnya, beberapa interview bank juga kayaknya PHP gitu, mungkin interviewernya sering di PHP-in sama mantan mereka mungkin. Perusahaan sawit dan karet malah banyak yang nerima, tapi resikonya harus hidup di hutan bertahun-tahun tanpa internet dan sinyal handphone. Kesian orang tua gue, apalagi nyokap yang parnoan, bisa-bisa mereka nyusul dan tinggal sama gue di sana karena takut anaknya kenapa-kenapa di tengah hutan. Tanpa internet dan sinyal juga gue susah update berita terbaru dan lagu-lagu terbaru di sana, bisa-bisa ntar gue balik ke kota ternyata saori hara sama sora aoi udah bikin 10 video baru dan gue belum download #EH. Tulisan barusan cowok-cowok pasti paham banget tuh :))

Bagaimana juga kalo gue tinggal di sana gue diculik sama orang utan perempuan yang naksir gue ?, bagaimana nasib kinal nanti ? siapa yang bakal support dia di theater ? siapa juga yang bakal vote dia lewat sms untuk masuk kalender senbatsu ? siapa juga nanti yang bakal ngeyakinkan doi untuk terus bertahan di team J saat event handshake ? Pikiran itulah yang membuat gue memutuskan untuk tidak menerima tawaran pekerjaan di hutan itu.

Alasan gue juga sih transportnya ribet, 8 jam dari kota pontianak, 2 jam lagi dari kota berikutnya, musti naik kapal lagi, dan ngojek lagi. Akses jalan dan lokasi yang bener-bener di tengah hutan bikin males dan gak akan membetahkan bagi gue, bahkan uang ringgit berlaku di daerah tersebut. Jadi bisa dibayangkan gimana keadaannya, alhasil sampe saat ini, gue masih nganggur, sebagai seorang pengangguran gue mengisi waktu nganggur gue dengan hal yang sangat berguna dan bermanfaat. Gue ngisi waktu nganggur gue dengan melamar dan mencari pekerjaan, sangat mulia bukan ? Berjalan di tengah terik-terik matahari, bawa map dan tas berisi seabrek kelengkapan melamar kerja.

Gue pikir cuma di pilem-pilem tuh, aktornya jalan kaki di bawah panas terik gitu, pergi ngelamar ke suatu perusahaan tapi malah di tolak sama satpamnya, singgah ke warung buat beli es teh manis. Ternyata gue juga bisa ngalamin hal yang sama, hujan-hujanan bawa lamaran, ceritanya pura-pura neduh depan kantornya, saat satpamnya keluar ngeliat gue di luar basah kuyup sambil megangin map yang udah agak basah, akhirnya dia mempersilahkan gue masuk ke dalam kantor dan gak mempermasalahkan walaupun map gue agak basah. Bahkan dia menatap gue nanar dan bersedia membuatkan gue kopi, gue menolak dengan rasa takut kalo akhir dari pertemuan ini, gue bakalan jadi gebetan satpam dengan pura-pura kerja di bank tersebut, jadi gue menolak dengan baik tawaran kopi tersebut dengan tangan gue megangin pantat karena takut.

Ada juga saat di mana udah tes wawancara pake bahasa inggris, yang di wawancara 5 orang oleh HRD rekrutmen bank tersebut untuk posisi yang sangat menggiurkan yaitu ODP (Officer Development Program) dan gaji yang ditawarkan sekitar 4 jt-an untuk training dan 8 jt-an kalo udah jadi pegawai. Saat kelimanya ditanya secara bergantian, hanya gue dan sebelah gue mbak-mbak kantoran gitu yang bisa jawab, alhasil gue agak nge-blank karna gak ada referensi jawaban dari yang lain, gue ngoceh panjang lebar pake bahasa inggris yang sangat kacau dan berantakan gue rasa saat itu pun gak mampu membawa gue maju ke tahap berikutnya. Interview dengan bahasa indonesia juga kayaknya gak kalah parah, udah 4 total interview dengan bahasa indonesia gue juga belum ada satu pun panggilan yang nyatain gue siap jadi karyawan.

Nyokap gue parno, "jangan-jangan kamu gak bisa dapat pekerjaan dengan gelar S.ST" (gelar diploma 4) mending kamu lanjut S2 aja gih", omel nyokap. Ya, kalo S2 itu segampang nepokin pantat cewek bahenol yang lewat di depan gue dan saat itu gue lagi bareng cewek gue sih gue mau aja, ini S2 itu kayak baru selesai ngelahirin udah hamil lagi. Serasa gak ada jeda nya, nyelesein D4 aja gue udah mangap-mangap kekurangan oksigen, apalagi kalo dilanjut S2, bisa-bisa gue mangap-mangap gak berkedip dan otak gue hangus seketika.

Ada kalanya juga nyokap mendadak kalap,"Gilang, coba kamu cari info penerimaan PNS, kali aja bisa dibayar 200 juta bisa langsung masuk jadi pegawai", seru nyokap. Buset ma itu 200 juta mending sini deh buat gue, bisa banget gue buka usaha clothing, jualan mokit (model kit) dan action figure online sampe yang paling aneh gue jualan kaset pilem bokep. Gile semudah itu nyokap gue mau bayar 200 juta buat gue masuk PNS yang gajinya menurut gue baru bisa balik modal di tahun ke 6 dengan asumsi gue masuk golongan III/A. Ngeri juga sih, percaya-percaya aja bayarin orang buat masuk pegawai gitu, terakhir baca 750 juta melayang ditipu buat masuk jadi pegawai kementrian. Mending buat modal bisnis aja daripada dibayarin buat hal kayak gitu, gak berkah juga sih menurut gue, dan gue rasa juga gue masih mampu nembus perusahaan perbankan ternama, mungkin yang gue butuhkan waktu buat introspeksi diri apa aja yang kurang dari diri gue ini selama interview berlangsung.

Saat nulis ini gue lagi nunggu hasil interview kedua gue dengan salah satu perbankan baru dan nungguin hasil seleksi administrasi dari salah satu perbankan senior indonesia, semoga aja deh ini jalan gue, dan kalaupun dua-duanya gak diterima lagi, mau gak mau gue harus siap buat ngelamar kesana kemari lagi deh.

 --Kinalova--

Read More »